RSS

10 Keunikan Komodo Sebagai Alasan Untuk Terus Vote Komodo

29 Okt

Inilah 10 fakta unik tentang Komodo sebagai alasan mengapa Komodo layak menjadi new 7 wonder of nature. Terus beri dukungan pada Komodo dengan ketik “KOMODO” KIRIM KE 9818.


1. Komodo Merupakan Kadal Terbesar di Dunia
komodo merupakan kadal terbesar di dunia, dengan rata-rata panjang 2-3m. Ukurannya yang besar ini berhubungan dengan gejala gigantisme pulau, yakni kecenderungan meraksasanya tubuh hewan-hewan tertentu yang hidup di pulau kecil terkait dengan tidak adanya mamalia karnivora di pulau tempat hidup komodo, dan laju metabolisme komodo yang kecil. Karena besar tubuhnya, kadal ini menduduki posisi predator puncak yang mendominasi ekosistem tempatnya hidup.

2. Komodo Tidak Bisa Mendengar
Komodo tidak memiliki indera pendengaran, meski memiliki lubang telinga. Komodo mampu melihat hingga sejauh 300 m, namun karena retinanya hanya memiliki sel kerucut, hewan ini agaknya tak begitu baik melihat di kegelapan malam. Komodo mampu membedakan warna namun tidak seberapa mampu membedakan obyek yang tak bergerak. Komodo menggunakan lidahnya untuk mendeteksi rasa dan mencium stimuli, seperti reptil lainnya, dengan indera vomeronasal memanfaatkan organ Jacobson, suatu kemampuan yang dapat membantu navigasi pada saat gelap. Dengan bantuan angin dan kebiasaannya menelengkan kepalanya ke kanan dan ke kiri ketika berjalan, komodo dapat mendeteksi keberadaan daging bangkai sejauh 4—9.5 kilometer. Lubang hidung komodo bukan merupakan alat penciuman yang baik karena mereka tidak memiliki sekat rongga badan. Hewan ini tidak memiliki indra perasa di lidahnya, hanya ada sedikit ujung-ujung saraf perasa di bagian belakang tenggorokan.

3. Komodo Dapat Berkembang Biak Tanpa Pejantan
komodo betinamungkin memiliki sifat superfekundasi atau spermthecal, artinya mereka memiliki kemampuan menyimpan sperma atau membuahi telur dalam waktu lama. kemungkinana lain komodo memiliki sifat parthenogenetik atau dapat berkembang biak secara mandiri atau mengkloning diri sendiri.

4. Misteri Komodo yang Belum Dapat Dipecahkan
Sementara berdasarkan penelitian, komodo prasejarah sudah punah setidaknya 30 juta tahun lalu, sebelum Pulau Komodo terbentuk. Lantas mengapa komodo hanya bisa ditemukan di Pulau Komodo dan sekitarnya? Sejak kapan komodo menghuni Pulau Komodo? Sementara tidak pernah ditemukan jejak belulang komodo di tempat lain (kecuali Australia). Ini adalah satu misteri yang menuntut penelitian lebih lanjut.

5. Komodo Dapat Meningkatkan Kesejahteraan dan Industri Pariwisata Lokal
Dan sekedar informasi beberapa hari yang lalu mantan wakil presiden kita, Bapak Jusuf Kalla dinobatkan secara resmi sebagai Duta Besar Pulau Komodo untuk memperjuangkan habitat kadal raksasa ini masuk menjadi tujuh keajaiban dunia. Dan menurut beliau, penduduk indonesia yang punya Hp itu sampai 140 juta orang, jadi jika sebagian besar aktif mengirim sms, nantinya Taman Nasional Pulau Komodo bisa jadi kebanggaan dunia dalam waktu singkat.
Logikanya kalo masuk new 7wonders, nanti bakal tambah banyak bule yang bakal penasaran dengan Pulau Komodo. Semakin banyak bule, roda industri pariwisata penduduk lokal makin bergerak, otomatis kesejahteraannya akan meningkat dengan sendirinya.

6. Komodo Merupakan Hewan Endemik yang Secara Alami Hanya Ditemui di Indonesia
Komodo secara alami hanya ditemui di Indonesia, di pulau Komodo, Flores dan Rinca dan beberapa pulau lainnya di Nusa Tenggara. Hidup di padang rumput kering terbuka, sabana dan hutan tropis pada ketinggian rendah, biawak ini menyukai tempat panas dan kering ini. Mereka aktif pada siang hari, walaupun kadang-kadang aktif juga pada malam hari. Komodo adalah binatang yang penyendiri, berkumpul bersama hanya pada saat makan dan berkembang biak. Reptil besar ini dapat berlari cepat hingga 20 kilometer per jam pada jarak yang pendek; berenang dengan sangat baik dan mampu menyelam sedalam 4.5 meter.

7. Sejarah Pendokumentasian dan Pemublikasian Komodo
Komodo pertama kali didokumentasikan oleh orang Eropa pada tahun 1910. Namanya meluas setelah tahun 1912, ketika Peter Ouwens, direktur Museum Zoologi di Bogor, menerbitkan paper tentang komodo setelah menerima foto dan kulit reptil ini. Nantinya, komodo adalah faktor pendorong dilakukannya ekspedisi ke pulau Komodo oleh W. Douglas Burden pada tahun 1926. Setelah kembali dengan 12 spesimen yang diawetkan dan 2 ekor komodo hidup, ekspedisi ini memberikan inspirasi untuk film King Kong tahun 1933. W. Douglas Burden adalah orang yang pertama memberikan nama “Komodo dragon” kepada hewan ini. Tiga dari spesimen komodo yang diperolehnya dibentuk kembali menjadi hewan pajangan dan hingga kini masih disimpan di Museum Sejarah Alam Amerika.

8. Komodo Memiliki Gigitan Beracun
Air liur Komodo mengandung sejuta bakteri menular yang berbahaya. Infeksi bisa mematikan jika tidak diobati.Studi terbaru telah menemukan kelenjar berbisa di mulut Komodo yang memancarkan anti-koagulan di luka gigitan yang mendorong pendarahan terus dan melemah lebih lanjut. Ketika mangsa binatang cukup melemah oleh infeksi dan racun, Komodo bergerak untuk membunuh. Komodo tampaknya kebal terhadap infeksi dari gigitan Komodo sesama.

9. Komodo Semakin Rentan punah
Biawak komodo merupakan spesies yang rentan terhadap kepunahan, dan dikatagorikan sebagai spesies Rentan dalam daftar IUCN Red List. Sekitar 4.000–5.000 ekor komodo diperkirakan masih hidup di alam liar. Populasi ini terbatas menyebar di pulau-pulau Rinca (1.300 ekor), Gili Motang (100), Gili Dasami (100), Komodo (1.700), dan Flores (mungkin sekitar 2.000 ekor). Meski demikian, ada keprihatinan mengenai populasi ini karena diperkirakan dari semuanya itu hanya tinggal 350 ekor betina yang produktif dan dapat berbiak. Bertolak dari kekhawatiran ini, pada tahun 1980 Pemerintah Indonesia menetapkan berdirinya Taman Nasional Komodo untuk melindungi populasi komodo dan ekosistemnya di beberapa pulau termasuk Komodo, Rinca, dan Padar.

10. Komodo Memiliki Lidah Seperti Ular
Komodo memiliki lidah yang panjang bercabang seperti ular dan, seperti ular, dapat mengikuti jejak aroma dengan lidah.
refrensi:

http://multimediabersatu.wordpress.com/2011/07/31/10-fakta-tentang-komodo/

http://theposkamling.com/7-fakta-ajaib-yang-kamu-belum-tahu-tentang-komodo-dan-habitatnya/

http://id.wikipedia.org/wiki/Biawak_komodo

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Oktober 29, 2011 in Uncategorized

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: